Temen curhat

Terdiri dari dua kata, ‘temen’ dan ‘curhat’. Secara etimologi berasal dari bahasa gaul yang secara harfiah berarti ‘seorang pendengar keluh kesah’

Gimana, udah cocok jadi sastrawan? bahasawan? atau apalah namanya

Jadi dulu gua sering curhatnya tu ke temen temen cowok, ya karena sahabat gw tuh kebanyakan cowok

Selain sama temen, gua dulu juga sering nulis blog, sekalian luapin isi hati sambil nulis konten blog deh

Nah, sejak November tahun lalu, gua kan jarang nulis blog tuh, hampir gak pernah malahan. Lalu gua juga lagi berantem sama sahabat sahabat gua, akhirnya teralihkan temen curhat ke temen gua yg lagi deket waktu itu. Seorang cewek.

Nah, ini yg jadi masalah. Gua nganggep si cewek itu temen deket, jadi ketika dia lagi ada masalah gua bakalan berusaha keras buat bantuin si dia

Gua rela relain gak tidur loh, udah berapa kali gua gak tidur semalaman gara gara bantuin dia cobak. Gua juga sering banget begadang, dijadiin pembantu, tempat nanya nanya sama dia

Nah, masuk akal dong kalau gua expect hal yang sama dari dia. Gua expect kalau gua lagi ada masalah di dengerin, lagi becanda ikut becandain, perlu bantuan dibantuin, perlu temen curhat jadi temen curhat

Gua fast response, dia juga harusnya fast response. Ga harus sih, tapi kalau gua literally chat BILANG lagi perlu bantuan, perlu temen, lalu dia gajawab

Kalau malam okelah, emang sering ketiduran. Gua tunggu, besok pagi, dia online, last online juga, tapi gak di read. Sampai sore, gak di read juga. Sampai malam gak di read, pas di read, malah bikin topik sendiri, diabaikan permintaan gua

Keselkan?

Hadeh, mending curhat sambil nulis aja dah. Walaupun gak ada pembaca, setidaknyanya unek unek gua bisa keluar

Duh, susah aing


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *