Terjun ke Dunia Novel, Dunia Gelap Lain

Jadi kemarin, 24 Juli temen gua si Arya maksa gua buat baca novel yg dia punya …
kalau boleh jujur, gua ga terlalu tertarik sama yg namanya novel, gua gasuka baca after all
tapi ya namanya temen, mau nolak susah… mumpung gratis, gaada ruginya
selain itu, gua berpikiran… ok kalau gua baca buku di tengah kelas kan bisa ningkatin appeal gua beserta buat kesan kalau gua pinter(walau sebenernya kagak )
waktu tu ada beberapa novel yang dia punya tapi gua lupa, intinya gua ngambil buku secara acak(baca: yang paling tipis, dan paragrafnya ga panjang
dan buju yang gua dapet tuh adalah… bukunya Arya(jelas) I mean Wulan Fadli yang judulnya Brothermaker
Baca judulnya gua kira ini bakal kayak jadi novel membuat kakak… coba translate judulnya secara literal, dan kata ‘membuat’ nya bikin gue pikir kalau ini kontennya agak miring, ternyata malah lurus lurus aja
eh habis baca satu bab karna terpaksa, gua baca bab selanjutnya … hadeh penasaran, gua baca tuh bab selanjutnya… makin penasaran
and… setengah buku udah gua habisin dalam waktu dua jam kurang, dari tengah malem(jangan tanya kenapa) sampe jam 2 pagi kurang
tapi, karna besoknya gua sekolah(eh sok rajin, padahal baru kemarin gasekolah karna males) gua harus berhenti tengah jalan
tapi ya, saking penasarannya gua gabisa tidur … insomnia lageee guee
besoknya gua kan sekolah, lalu gua bilang ‘akhirnya gua ngerti kenapa buku novel itu belum musnah, ternyata novel tuh menarik juga’ 邏
novel ini adalah novel pertama yang gua baca secara serius, dan novel kedua yang pernah gua baca
novel pertama gua, bisa kalian tebak yaitu Laskar Pelangi yang gua baca pas kelas 8 karna tugas ngeringkas Bahasa Indonesia, itupun gua baca loncat loncat, karna ya emang gua waktu tu gatertarik sama novel
setelah gua komentarin novelnya sama temen gua, si Arya tu, I realize that… I felt to another dark world…
film, teknologi, programming, anime, dan sekarang novel… wtf gua yang sekarang aja udah biasa tidur jam 2… sekarmg nambah lagi satu… jam berapa gua bisa tidur cobak
sepulang sekolah, gua langsung baca tuh sisa novelnya… gasampe dua jam langsung finish…
besoknya gua bilang ke arya, gua pengen bikin doujinshinya(kayak spin off gitu) dimana main chara-nya mati…
dan sampe sekarang… gua belum sempat bikin karna jujur aja, gua so faking see-book

walau gua bilang gua terjun ke dunia novel, bukan berarti gua suka semua novel… sama kayak anime, gua suka sebagian novel aja
syarat novel gua adalah: bahasanya gaberat, tiap paragraf gapanjang(liat pos blog gua, semua paragraf gua usahain pendek, biar gampang baca), bukunya ga warbyasah tebel(supaya gua ga vulnerable dibunuh pake buku tebel), dan tentunya menarik
gua juga dipinjemin buku karyanya Boy Chandra judulnya ‘Seperti Hujan’, tapi baru baca beberapa bab gua udah males
gaya bahasanya berat cuy… paragraf paragrafnya tebel, tapi katanya arya sih bukunya bagus, jadi bakal gua lanjut… kapan kapan
disini gua mendapat kesimpulan, gerakan literasi sekolah itu kurang efektif, seharusnya tingkatkan minat siswa membaca dengan memberi buku yg mereka suka, tidak selalu buku science, fairy tail(wait wat?) or something like that
dan, temen adalah bagian besar dari pembentuk karakter dan ketertarikan… kalau ada temen yg tertarik sesuatu, pasti temen sekitarnya juga akan ikut-ikutan tertarik… bisa positif, bisa negatif tergantung orang sama ketertarikannya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *