Awal Ngomong sama Foreigner(s)


First Time Talking with Foreigner(s) – Nama gue Hari Anugrah, dan kemampuan Bahasa Inggris gue bisa dibilang bagus, perkembangan gue juga bisa dibilang cepet. Pertama kali gue belajar Bahasa Inggris adalah waktu kelas 5 SD, waktu itu gue cuma bisa ngomong kata benda noun yang ada di kelas misalnya bangku, meja, kursi dan papan tulis
Nah, disaat Bahasa Inggris yang gue tau cuma kata benda, yes dan no aja ada sepasang bule dateng ke sekolah gue soalnya gue tinggal di Bali, jadi banyak bule kesini. Tapi kayanya dia nyasar dan masuk ke sekolah gue, waktu itu di kelas gue ada dua orang yang berpotensi ngomong sama pasangan bule ini, yaitu gue dan Kadek(cewek) temen gue
Nah, gue yang super over confident ini jelas dong langsung sembunyi dibalik pintu, dan “Duar” teriak gue mau ngejutin temen, dan yang terkejut malah bule itu, hehe becanda… Bule itu masuk kelas gue(Waktu itu lagi les, dan cuma kelas gue yang ada disekolah) dan gue yang emang dari dulu super over confident ini langsung coba ngomong deh sama dia, mungkin kaya gini
Bule: Hi… (Greeting)
Gue: Hi
Bule: My name is <entah, lupa> how about yours?
(Gue gangerti, tapi improvisasi dia bilang ‘name‘ jadi kemungkinan dia nanya nama)
Gue: ?! My name is Gusti
Bule: How about she(Sambil nunjuk salah satu temen cewek gue)
(Gue masih gangerti, tapi dia nunjuk temen gue kemungkinan dia nanya hubungan gue sama dia dan namanya)
Gue: <entah siapa yang ditunjuk lupa> is my girlfriend
Wat?! Did I say ‘Girlfriend’? Logika gue waktu itu yang cuma tau dikit kata Bahasa Inggris adalah: Girl(Cewek) friend(Temen); jadi Girlfriend adalah temen cewek, NDASMU! Untung yang gue bilang girlfriend(Lupa) itu juga gangerti jadi dia biasa-biasa aja
Lalu saat gue kelas 7 SMP, gue baru tau kalau frasa girlfriend itu bukan berarti temen cewek tapi PACAR?! Untung gue salahnya dulu, kalau sekarang(Temen sekelas gue bisa Bahasa Inggris semua) situasinya mirip gitu dia pasti jawab “No I don’t“, dan gue akan mojok di kelas seharian sambil nangis. NYESEK!
Iya, selama proses itu banyak terjadi kesalahan yang memalukan tapi ketika lu udah selesai, lu bakal ngerasa kalau pengalaman itu lucu dan berharga, selain kata girlfriend dulu gue juga salah ngartikan arti friend dengan temen dan friends sahabat, padahal itu perbedaannya cuma ada di tunggal-jamaknya aja

Dan terus begitu-begitu hingga akhirnya kelas 8 gue bertemu dan berkesempatan lagi ngomong sama bule, saat ini kemampuan Bahasa Inggris gua udah bagus, noun verb adverb udah banyak, tapi grammar gue sama sekali gangerti
Nama bule itu Santi, temen tante gue yang bareng tante gue lagi liburan di Bali. Tapi gue waktu itu cuma ngomong satu dua kata sama si Santi, dan nyesel banget, coba gue NYOBA ngomong sama si Santi lebih banyak, pasti First Time Sindrom gue waktu diinapi Francisco gak bakalan banyak

Masih di tahun yang sama, sekolah gue didatengi sama sejenis kelompok turis dan pelajar(Sejenis pertukaran pelajar?) dan kelas gue(8A waktu itu) bertemu sama pelajar dari Jepang(Yosh!!!! sejak awal kelas 8 gue pengen banget ke Jepang, karena gue pecinta anime, eh malah orangnya yang dateng, enakan gue yang kesana sih. Btw kurang lebih seminggu sebelum kelompok ini mampir ke sekolah gue, gue, Arya dan Sigal sempet bincang-bincang tentang keinginan yang ada hubungannya sama kelas, tebak apa? Eaps! Kelas gue dapet murid pindahan cewek dari Jepang, terinspirasi dari cerita banyak anime, kebetulan yang luar biasa untuk kesekian kalinya walaupun gasempurna)
Selain pelajar Jepang, kelas gue juga didatengi sama pelajar dari Australia tapi gue gasempet ngomong sama dia soalnya dia masuk ke grup dua bangku kanan kelas gue, sedangkan gue ada di bangku paling kiri dan cuma ngomong sama pelajar Jepang ini, gue lupa namanya tapi akan gue cari tau(Gue temenan sama dia di Facebook)
Waktu itu gue ngomongnya ngadat, tapi gue ngerti apa yang dia bilang dan dia ngerti apa yang gue bilang, ini nih sejenis mood booster yang bikin gue PD lagi ngomong sama bule, dan senengnya minta ampun! Bahkan gue lebih banyak ngobrol sama dia dibanding pengguna Bahasa Inggris nomor satu di kelas gue si Adi
Nah itu dia pengalaman awal-awal yang bikin gue PD ngomong sama orang asing(Walaupun buat memulai percakapan masih bingung, dan gugup di awal) sekarang gue udah bertemu 3 bule lainnya yaitu Francisco yang nginep dan ngajak gue naik Gunung Batur, Susan dan lagi satu lupa Biyonbut that is for another story
Bye, sampai jumpa di story berikurnya dari #FirstTime. Jadi inget kejadian-kejadian dulu :v btw ini nulisnya dari jam 1 pagi sampe jam 3 pagi loh, siap-siap besok kena marah bangun telat… Inilah kekuatan dari Bahasa Inggris, yang merupakan salah satu jendral dari Pendidikan(Hashtag #HariPendidikan) yang menyebabkan gue bisa komunikasi sama orang lain dari belahan dunia yang lain


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *